Cerita Kena Covid 19 – Part 2

Hello, yang belum baca boleh liat dulu part 1 nya ya.

Oh ya, sebelum lanjut gw mau ucapan Xin nian kuai le buat teman2 yang merayakan. Semoga di tahun yang baru semakin makmur, sehat, dan bahagia. Amin.

Ok, jadi lanjut setelah gw akhirnya naik ambulance dengan APD lengkap kami tiba di Hotel Yasmin Karawaci. Kami disambut oleh petugas lainnya yang tentu juga berkostum APD. Ternyata pagi ini lumayan ada beberapa juga pasien rujukan dari Kecamatan lainnya. Kami langsung disuruh masuk untuk registrasi awal.

Meja Registrasi
  • Registrasi

Di meja registrasi kami menyerahkan form yang sebelumnya sudah dibantu isi oleh salah satu petugas, kemudian gw di cek suhu dan tekanan darah. Puji Tuhan hasilnya normal. Setelah itu gw di beri obat dan vitamin total 3 jenis. Obat untuk 5 hari dan vitamin untuk 10 hari. Selain itu gw juga dapat kartu akses kamar.

  • Kamar & Fasilitasnya

Kamar twin bed ini dilengkapi dengan fasilitas standar hanya dikurangi kulkas. Sebenarnya ac di kamar bocor cuma karena gw gak merasa terganggu jadi gak komplen. Yang gw seneng dari kamar ini adalah pemandangannya yang menghadap gerbang masuk juga ada pepohonan (yang sampai sekarang gw gak tau namanya) jadinya gw gak kesepian banget.

Karena gw tiba di hotel sebelum jam makan siang jadinya gw kebagian nasi kotak. Setelahnya baru gw tau kalau nasi kotak + buah atau cemilan itu diantar dan diletakkan di meja depan kamar. Air minum kemasan free flow juga tersedia. Fasilitas lainnya adalah pembersihan kamar 3 hari sekali terus ada senam bersama di rooftop setiap pagi apabila cuaca mendukung. Alat ukur kadar oksigen, tekanan darah, juga termometer diletakkan di meja depan lift sehingga bisa digunakan pasien kapan saja. Dan semua gratis tis tis.

Salah satu menu saat itu
  • Pengalaman Selama Isolasi Mandiri

Sejujurnya gw menghabiskan 9 malam masa isolasi ini dengan tersiksa >_< Bukan, bukan karena ada hal yang tidak menyenangkan dari hotelnya. Tapi karena gw penakut banget. Dan hal ini baru gw sadari setelah masuk kamar. Haha. Maklum, sebelumnya riweuh dengan koordinasi kanan kiri. Jadilah setiap malam gw baru bisa tidur diatas jam 1 pagi. Hari hari berikutnya gw terbantu dengan antimo yang gw rekues ke Ai untuk dikirimin. Dari 8 malam tidur di hotel ini cuma ada 1 malam gw bisa tidur nyenyak sebelum jam 11 malam. T_T Obat yang dikasih saat awal juga memicu asam lambung gw naik. Setiap pagi setelah minum gw pasti mual dan pusing banget. hikss.

Untungnya admin (Yg gw panggil Mba Min) yang ngurusin kami selama disana tuh baik banget. Setiap curhat ketakutan dia pasti berusaha nenangin. Bahkan ada malam dimana Mba Min ngutus 2 temennya sesama nakes yg juga jadi pasien buat berkunjung ke kamar gw dan memastikan gw baik2 saja. Sayang gw gak bisa gabung kamar dengan salah satu dari mereka.

Selama disana jujur gw gak ikut senam, gw olah raga kecil saja dikamar. Gw benar2 fokus isolasi diri sendiri. Setiap hari gw pergi ke balkon buat berjemur. Dan saat berjemur ini gw kenalan dengan beberapa orang. Diantaranya ada seorang Ibu dan bayi 2 bulan yg terkonfirm +. Ah rasanya sesak sekali dada ini. Apalagi pas Ibunya cerita pada saat PCR nakes yang nanganin sampai gak tega nyolok 2 hidung si bayi. Gejala yg ditunjukan debay itu adalah diare, dan syukurnya setelah diobati bisa pulih.

Sesama pasien disana juga saling tolong menolong. Apabila ada yang dapat kiriman makanan berlebih pasti langsung ditaruh dimeja depan kamar dan langsung umumin di group. Setiap hari ada aja yang melucu, benar2 hiburan.

Oh ya, gimana soal kerjaan? Selama disana gw bawa laptop jadi bisa kerja. Ya gw berusaha semaksimal mungkin lah ya. Soalnya setiap pagi kan berjuang melawan asam lambung. Puji Tuhan semua kerjaan boleh beres. Thanks to my team mates yang ngertiin kondisi gw.

Makasih banyak juga buat teman2 yang selama gw isoman gak berhenti ngirimin makanan ke hotel, ke rumah, juga ngasih hadiah ke L sungguh gw merasa dicintai sekali.

Tanggal 15 Januari 2021 akhirnya datang juga. Hari dimana masa isolasi selama 10 hari selesai. Walau ada miskom dari Mimin dimana mereka ngiranya gw pulang tanggal 16 tapi akhirnya gw di approved untuk pulang tepat waktu.

Malam sebelumnya gw sudah menghubungi Bu Bidan dan memberitahu kalau besok akan pulang. Bu Bidan memastikan kalau gw akan dijemput lagi dengan ambulans yang sebelumnya mengantar. Dan jam 8 mobil ambulans sudah standby. Hari itu gw pulang sendirian dan rekues untuk diantar sampai depan rumah. Puji Tuhan sopirnya baik dan mengiyakan.

Gw kasih apresiasi sebesarnya untuk Puskesmas Cisauk, Gugus Tugas, & Pengurus RT di Cluster perumahan gw yang sigap banget ngurusin gw dari awal gw kabarin kalau gw positif. Juga warga perumahan yang beneran gak judge negatif orang +C19. Asli deh gw terharu banget punya tetangga baik-baik banget. Kesan dan memori indah jika saatnya tiba gw gak tinggal lagi di cluster ini.

  • Tes PCR Lagi

Begitu tiba dirumah gw langsung minta dianterin sama Teh Nia (ART dirumah) ke klinik yang lokasinya gak jauh dari rumah buat tes PCR. Maksudnya biar gw sekalian mandi aja daripada bolak balik kan. Suasana klinik siang itu tidak begitu ramai dan gw bisa langsung dilayani. Yang lucu (tapi perih ya waaaa’) Ners nya mikir gw tes antigen setelah selesai nyolok kedua hidung gw. Gw bingung kok habis nyolok ada strip gitu, gw pastikan lagi “Ners saya PCR lho..”. “Oh iya ya Bu? Ya sudah, saya colok lagi ya.” Wadidaw XD Untungnya gw termasuk orang yang biasa aja sama swab test gini. Coba kalau yang membran hidung tipis, pasti kesakitan.

Gw ambil yang H+1 dengan harga IDR 1,3jt. Dan Puji Tuhan banget banget pas keluar hasilnya gw sudah negatif. God is good. ❤️ Gw pun diizinkan kembali ke kantor setelah isoman tambahan yaitu tanggal 25 Januari 2021. Masuk masuk langsung gajian 😛

Begitulah cerita pengalaman gw kena Covid. Semoga ini yang pertama dan terakhir kali. Teman-teman tetap disiplin ikuti protokol kesehatan ya. Jangan sampai kena. Semoga pandemi segera berakhir biar kita bisa bebas menghirup udara tanpa masker lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s