Pergi Untuk Kembalinya L

Disclaimer: This post is going to be a very long post.

Sudah pada tau lah ya kalau L itu gw bawa ke rumah Opa Omanya di jauh sana. Nah, karena Opanya L meninggal, otomatis ga ada lagi yang bisa jaga L waktu Oma bekerja. Mama karena jabatan pengawasan makanya pensiun masih 5 tahun lagi. Sedangkan kalau mau turun di fungsional (yang mana lagi diajukan) pensiun 3 (atau 2?) tahun lagi. Konsekuensinya ya kalau jabatan fungsional si Mama bakal rutin ngantor seperti biasa setiap hari. Makin pusinglah mikirin gimana si L kan kalau disana. Sempat mau ada Tante yang jaga cuma ga bisa mastiin dalam sebulan bisa full jaga karena dia juga punya keluarga sendiri kan.

Menimbang hal itu akhirnya gw dan Ai memutuskan untuk membawa L kesini lagi. Tadinya kita sudah rencanain L disana setahun btw. Cari tanggal yang pas dan ketemulah tanggal 18 Agustus 2018. Makin mendekati hari makin antusias gw sampai bikin countdown di Ig stories. Eh lupa kalau ternyata L balik pas pembukaan Asian Games. Hihi

Sambil menunggu L datang, gw dan Ai bergumul, nanti L disini gimana ya? Awalnya gw sama sekali menolak ide untuk meng-hire pembantu lagi. Kenapa? Karena gw trauma. Sudah baik sama orang, sudah sebisa mungkin profesional, sudah ajak liburan, sudah beli2in baju, ehhh gampang banget bohong pas gw tanya. Hmmm.. Sekalian cerita aja deh ya soal pengasuh L sebelumnya.

Soal Si PRT Sebelumnya

Jadi alasan gw sudah tidak lagi memakai jasa pengasuh sebelumnya adalah karena dia bohong berkali-kali pas gw tanya. Salah gw juga sih terlalu longgar dalam memberi aturan. Dirumah gw pas dia ini ga ada cctv sama sekali, modal percaya saja karena diteman sebelumnya ok. Terus dia juga suka cerita kalau tetangga pada main ke rumah sore-sore atau ya dia yang jalan-jalan muterin komplek. Makanya kalau kalian lihat L pas dijaga dia tuh IREEENGG banget. Dari situ sudah sering gw tegur, L jangan dibawa keluar panas-panasan ya. Kasian kulitnya pasti perih. Dijawab iya, tapi makin hari L makin menghitam. Bahkan lebih hitam dari Ayahnya yang selalu tugas luar. Coba bayangin gimana tuh anak gw mukanya. Satu tuh ya.

Terus gw juga selalu bilang, gpp kalau L sudah ga mau makan jangan dipaksa. Karena L kan manusia ya, bisa ngerasain yang namanya kenyang. Atau mungkin perutnya lagi ga enak makanya malas makan, atau bosan? Sudah tuh, dia iyain. Pas pagi gw jalan-jalan ma L ada 1 Ibu-ibu ngomong “Wah, L kalau makan lancar deh. Soalnya kalau mingkem sedikit pasti disuapin kerupuk sama pengasuhnya.“. Gw iyain aja omongannya si Ibu. Tapi gw juga ga mau telan mentah-mentah. Musti di konfirmasi. Jadi pulang biasa aja tuh. Malamnya baru gw tanya, suka kasih kerupuk ya ma L ? dijawab engga tanpa mikir. 2 hari kemudian gw bertanya hal yang sama, masih dengan intonasi biasa tanpa menyudutkan. Tetap dijawab enggak. Persis besok paginya, seperti biasa sebelum ngantor gw ajak L jalan-jalan. Pas gw lihat ke kantong bawahnya pockit, ehh kok ada kerupuk ya. Kerupuknya yang kerupuk nasi goreng gitu lho. Langsung gw tunjukin si pengasuh “Ini apa?” “Kerupuk Non” “Katanya kemarin ga ngasih kerupuk ke L?” dia diam. Karena sudah telat kudu ngejar jadwal kereta akhirnya gw sudahi pertanyaan ke dia.

Long story short, seminggu sebelum dia akhirnya berhenti banyak banget kesalahan-kesalahan yang terjadi. Mulai dari celana ompol L masih bau pesing, piring-piring berminyak, spatula wajan ga dicuci sama sekali main di taruh aja. Seminggu itu gw setiap hari ngomel-ngomel dirumah. Isi omelan gw tentu saja ada soal si kerupuk itu gw tanyain dan dia masih berkilah jawabnya cuma ngasih 2x. Padahal sebelumnya bilang ga pernah sama sekali. Terus ada kejadian dia kepleset bikin kakinya biru. Gw dah bilang mau panggilin tukang urut tapi dia ga mau, bawa ke dokter juga ga mau. Setiap hari ngeluh. Ampun. Terus dia akhirnya ngomong mau pulang kampung dulu buat ngobatin kakinya, langsung gw bilang iya pulang aja. Tapi ga usah mikir balik. Kita selesai.

Survei Daycare

Karena permasalahan sama PRT sebelumnya, gw sudah bertekad ga mau pakai Mba, gw dan Ai kemudian menentukan tanggal buat survei daycare. Dari 7 daycare yang kami hubungi, cuma 5 yang berhasil kami kunjungi. 2 lagi tidak menerima survei di hari kerja. Karena merasa dari 5 ini kemudian sudah ditentukan 1, makanya yang 2 lagi ga di survei. Semua daycare ini berlokasi di Nusa Loka BSD. Adapun 5 daycare yang kami kunjungi adalah:

  1. Rumah Tumbuh
  2. Shalom Daycare
  3. Bos Kecil
  4. Daycare WBS Rs. Bunda Dalima
  5. Sahabat Kecil

Gw ga akan jabarin disini sih hasil surveinya, kenapa? karena L ga jadi di taruh di daycare. Tapi kalau kalian tanya gw rekomen yang mana? Gw akan jawab Rumah Tumbuh dan Sahabat Kecil. Alasannya karena Rumah Tumbuh secara tempatnya Ok, sus-nya profesional, dan harga sudah all ini. Cuma sayang anaknya sudah kebanyakan menurut gw. Nah, kalau jadi tadinya L mau gw masukkin ke Sahabat Kecil. Kenapa? Daycare ini masih baru, jumlah anak masih sedikit banget. Terus rumahnya luas, ada taman belakang yang jadi nilai tambah. Harganya lebih ok dari yang lain. Cuma dia ga dapat makan ya.

Terus kenapa L ga jadi daycare?

Keputusan

Waktu gw dan Ai sudah ngomong panjang kali lebar berdua, sudah konfirmasi ini dan itu sama daycare yang gw naksir, gw tetiba lihat-lihat jadwal kereta. Gw pengen tau secara detail nanti bawa L gimana. Fyi, untuk bawa L ke daycare itu kami harus ngojek dulu ke ke stasiun kereta, terus dari stasiun kereta juga ngojek lagi ke daycarenya. Malam pas jemput juga sama. Kalau sore gw bisa tenggo banget keluar kantor gw bisa dapat kereta sebelum jam 6, jam 6 lewat sedikit nyampe stasiun. Terus balik lagi ke stasiun ma L jam 6.45 terus naik kereta lagi, terus ngojek lagi. Kasian amat. Berat sekali perjuangan mu nak. Kalau L sudah 5 tahun setidaknya masih lumayan sih, tapi kok ya kasian aja gitu. Gw takut badannya ga kuat. Gw kemudian berdoa minta Tuhan, kalau bisa dapat Mba. Tapi yang pulang pergi aja. Cuma ya dalam posisi benar-benar berserah sama Tuhan. Gw percaya hidup gw Dia yang pegang. Dan gw aman didalam tangan-Nya.

Eh, terus gw ingat, sehari sebelumnya ada tetangga nawarin Mba di Group Buibu Cluster. Nothing to lose mikirnya kan, kalau memang berkat buat gw ya pasti di mudahkan. Akhirnya gw WA si Ibu tetangga ini, dia jawab katanya Mbanya belum dapat kerjaan, dia mau berhentiin karena dia sering pergi-pergi, kasian si Mba jadi banyakan libur. Penilaian dari dia ok karena juga bantu jaga anaknya yang masih setahun. “Orangnya ngemong kalau sama anak.” begitu ujar si Mba sebelum gw tutup dengan terima kasih.

Mba Baru

Akhirnya gw telpon si Mba, Ijah namanya, gw jelasin deskripsi singkat bakal ngapain aja di rumah gw. Kalau mau hari minggu datang buat ngomong supaya lebih jelas. Nah, karena gw orangnya emang suka kebaikan sama orang lain, jadi Ai dapat tugas buat interview Mba Baru, jadi gw dikamar aja. Disini ngomong semuanya, sepait-paitnya. Asli, gw belajar dari pengalaman yang baru sekali itu sama PRT sebelumnya kalau jangan sampai kita terlalu baik. Baik seperlunya dan secukupnya saja. Selayaknya manusia yang bekerja di kita. Aturan dan jarak harus tetap ada supaya ada rasa segan.

Ngomongin gaji juga kita setuju dengan angka yang temennya kasih. Iya dia bawa teman. Karena gw dikamar gw lupa bilang si Mba aja sendirian yang masuk. Tapi sudahlah, toh angka yang disebut memang masih dalam range angka yang kami siapkan. Dengan catatan, kita akan lihat performa dia 2 bulan ini, bulan ke 3 baru dinaikin sesuai yang dia minta. Dia bilang dia obrolin dulu sama suami. Kalau suami ijinin akan dikabari segera. Malamnya dikabari kalau ok suaminya setuju dia kerja di tempat gw.

Gw sih berharap banget Ijah bisa kerja dengan baik dan betah di rumah. Paling enggak setahun deh.

Subuh nanti Mama terbang ke Manado, dan lanjutin perjalanan ke Kotamobagu. Semoga Tuhan selalu menyertai. Amin.

Advertisements

8 comments

  1. ndu.t.yke · August 29

    Ikut deg2an akunya sih…. all the best for your family ya!

    Like

  2. Hai Py kalau dibawah keluar dipakaikan topi dan suncream, asal ga sering tiap hari pas panas bangett, sih gpp, klo tiap hari wah bisa sakit nantinya L. Makan kerupuk anak2ku juga sukaaa, cuma ga kukasih tiap hari, bakalan sakit tenggorokan. Paling klo sdh 2 hr, habis kerupuk, aku berhenti ga goreng dulu, sampai si bocah ambil kotaknya eh kosong haha 😀 . Semoga mba baru betah dan baik orangnya yaa 😉 .

    Like

  3. kittenholic · August 29

    Py.. semangat ya! Semoga mba yg baru beneran oke dan betah kerja disitu. Btw nama mba nya sama kaya mba gw hehe. Cerita soal ART sebelumnya emang bikin greget sih. Kalo hal kecil aja dia bohong dengan gampang gimana hal besar ya.. btw lg, selamat ya uda bisa berkumpul lagi sm L.. pasti senenggggg banget. Gw ga kebayang py kalo hrs pisah sama axel selama itu.. ga kuatt LDR haha

    Like

  4. TazOlip · August 30

    Semangat ayah bunda L. Semoga berjalan lancar dengan si mba baru ini ya, namanya kayak nama fiktif di cerita2, Ijah… hahaha. Gue kalo inget si mbo dulu ama tingkahnya di kemudian hari juga kesel sih, padahal maksud hati mah mau anggep macam keluarga aja ya. Tapi malah digituin huhuhu

    Like

  5. fereshia · August 30

    Semoga sama mbak yg baru lebih awet y kak Py n bisa jagain L dengan baik 😊

    Like

  6. Melissa Octoviani · August 31

    py…jayden juga suka dikasih kerupuk nih sama mbak gua yang baru… gua uda bilang, jangan kasih kerupuk, apalagi kerupuk abang2 yang beli gitu… mending kerupuk goreng sendiri… untung jayden anaknya ga bisa bohong, jadi begitu si mbak bilang engga, jayden langsung ngomong “tadi aku dikasih kerupuk sama bibi” kan kesel ya… dan akhirnya dua minggu lalu dia batuk parah… sebel banget deh…

    mudah2an mbak yang baru betah ya py…

    Like

  7. Winny Marlina · August 31

    ternyata mencari ART itu susah ya kak. tapi kalau yg suka bohong itu emang gak banget ya kak

    Like

  8. leonyhalim · August 31

    Py, semoga segera dapat solusi terbaik ya. Memang tough kalau kedua ortu bekerja. Di Auckland sini aja ya, sebenernya berat loh kalau cuma single income, rata2 orang di sini kerja dua-duanya suami istri. Tapi krn nggak tega taruh anak di daycare, ya diusahain cukup. Semoga mbak yang baru selain betah juga baik. Terutama sayang anak. Karena fokus dia jaga anak, yang penting anak kita terawat dulu deh, soal pekerjaan rumah lainnya mungkin bisa dilonggarin.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s