[Review] – Shabu Hachi Tanah Kusir

Hari selasa, 21 Agustus 2018 kemarin, gw dan 2 orang teman menyambangi tempat ini. Pulang kantor langsung ke sana. Terima kasih untuk aturan ganjil genap dalam rangka Asian Games 2018 sehingga jalanan ramai lancar. Ga sampai 30 menit kami sudah tiba didepan restonya.

Begitu masuk kami sudah disambut oleh beberapa pelayan, kami pun diarahkan ke meja reception. Syukur banget ga perlu antri karena langsung dapat tempat. Begitu kami bilang kalau kami datang ber 3, pelayannya langsung menulis sesuatu di buku dan mempersilahkan kami masuk.

IMG20180821182225

Dari meja resepsi kami langsung melewati tempat ice cream dan waffle.

IMG20180821182309

Kemudian meja buffet. Pilihannya pas. Ga terlalu banyak sampai bikin pusing, dan juga ka kedikitan sampai bikin bosan. Dibagian atas yang ada lampunya ada berbagai macam gorengan yang rasanya enak. Gw sampai 2 kali nambah chicken popcorn-nya.

Ada pula macam-macam bahan untuk cocolan. Yang menarik ada tahu putihnya, baru kali ini nemu. Disini kalian bisa meracik bumu sendiri atau meminta pelayan yang dengan senang hati akan membuatkan racikan tersebut untuk anda.

IMG20180821183040

Di meja depannya ada deretan tempat untuk minuman dan makanan siap saji. Disini gw ambil beef teriyaki yang diterima dengan bahagia oleh lidah gw. Untuk minum gw cukup infuse water yang lemon. Rasanya segar sekali. Maafkan, gw lupa apa saja yang tersedia disini.

Disebelah meja ini, dibawah tangga ada etalase buat berbagai macam kue. Yang ini gw ga bisa review karena sama sekali ga nyobain.

IMG20180821182926

Di lemari pendingin pertama ada berbagai pilihan daging dan ikan untuk di grill. Ada juga beberapa jenis yang lain seperti terong dan ubi.

IMG20180821182717

Di lemari pendingin ke dua ada salad, buah potong dan puding. Gw cuma cobain puding coklatnya dan sekali lagi rasanya enak. Nyoklat bener. Terus kata teman gw, bumbu rujaknya enak. Mesti dicobain.

IMG20180821182736

Begitu sampai di meja, pelayan langsung meletakan tatakan yang tertulis batas waktu kami bisa makan. Ternyata disini kami diberi waktu 2 jam. Pas lah ya, engga perlu terburu-buru.

IMG20180821182415

Kemudian pelayan menanyakan 3 hal, pertama: Mau pakai grill ga? Kami jawab mau. Pelayan pun menginfokan kalau grill dikenakan biaya Rp. 25,000.- per orang. Kami ok. Pelayan langsung membuka grillnya.

IMG20180821182635

Pertanyaan ke dua: Mau pilih menu yang mana? Kami sepakat memilih yang termurah, yaitu Australian Reguler. Pertimbangannya adalah salah satu teman ga makan daging. Sayang pilih yang mahal.

IMG20180821182600

Menu Shabu Hachi. Khusus menu gw gedein fotonya biar terbaca jelas.

Pertanyaan ke tiga: Mau pilih kuah apa? Gw milih original konbu, sedangkan 2 teman lain memilih tom yum. Gw suka kuah konbu-nya, tapi teman satu lagi agak kurang puas dengan kuah tom yum. Di akhir makan masih tersisa banyak. Katanya sih kurang nendang. Sayang gw lupa minta nyicip.

IMG20180821183153

Kiri konbu, kanan tom yum.

Ga berapa lama cocolan pesanan gw dibawa oleh pelayannya. Enakk, gw suka. Duh daritadi ga ada yang ga enak ya. Cocolannya itu rasanya unik dengan tingkat kepedasan sesuai pesanan gw, sedang.

IMG20180821183935

Kemarin yang gw makan ambil sendiri adalah udon, beef teriyaki, bakso sapi dan ikan, chicken pop corn dan sapinya 5 tray shabu dan 1 tray bakar. Baksonya enakk banget. Gw ga makan sayur-sayuran. Huh. Mesti ditingkatkan nih kecintaan pada makanan sehat.

IMG20180821183203

Gw nyicip tahu punya teman dan rasanya juga enak. Tahunya lembut terus berasa banget bumbunya. Sapi yang di bakar juga gw suka.

IMG20180821183937

Puding dan buah potong ditambah bumbu rujak yang harus dicobain.

Tapi meski perut gw sudah penuh sekali tetap saja masih ada ruang untuk ice cream. Untung banget gw masih kebagian yang rasa durian. Enakk banget. Kalau masih ada lagi pengen nambah deh. Gw lupa tanya sih dia pakai merk apa, kata teman biasa pada pakai merk D. Entahlah.

IMG20180821195016

Gw puas banget makan disini, semua makanan yang masuk mulut gw, seperti yang sudah gw jelasin diatas tuh enak semua. Pas dengan selera gw. Terus yang gw suka banget disini adalah pelayan-pelayannya yang banyak itu kerjanya cepat tanggap sekali. Mereka bahkan nawarin diri buat ambil apa saja makanan dan minuman yang kita mau. Piring-piring kotor cepat diangkat. Terus waktu bakaran pertama tuh gw bakar ikan dori yang kayaknya gw naruh lemak kedikitan sampai bikin lengket. Pelayannya tanya, mau digantiin aja apa mau tetap nunggu? Gw bilang diganti aja, ga sampai 5 menit si Mas bawa loyang, rendem si tray yang lengket dan menggantinya dengan yang baru. Kami juga ga sama sekali ga diingetin soal waktu yang tersisa, ga kayak yang pernah gw datangi sebelumnya. Pas jam habis aja pelayan datang dan ingetin.

Gw pun langsung beranjak ke depan, ke meja kasir untuk melakukan pembayaran. Total yang di bayarkan adalah Rp. 599,445.-

IMG20180821202211

IMG20180823110724

Pas keluar tentu saja hari sudah gelap. Ahh.. Baru juga kemarin, gw sudah inginĀ  balik lagi! Pantas sahabat gw si A merekomen banget gw nyobain tempat ini. Ga salah deh. Thanks A.

IMG20180821202729

*****

SHABU HACHI

  • Web:
  • Nomor Telepon:
  • Alamat:
Advertisements

Bersyukur Saja

“Mengucap syukur itu sopan dan menyenangkan, menerapkan syukur itu murah hati dan terhormat, tetapi menghidupi syukur itu menyentuh surga.” ( Johannes A. Gaertner )

Read More

11 Hari Mama di Rumah

Adalah hari-hari menyenangkan buat gw. Mama dan gw ini memang bukan tipikal ortu dan anak yang mesra, yang bisa peluk cium kapan pun. Bahkan gw sering merasa kalau dekat Mama lebih dari 3 hari aja bisa bikin berantem. Haha. Gw sadar gw dan Mama itu punya banyak selera yang berbeda. Tapi, makin bertambah usia ditambah sekarang gw cuma punya 1 orang tua yang kudu gw jaga dengan seksama bikin banyak kompromi terjadi. Lebih legowo gitu lah menghadapi si Mama.

Sebagai contoh, gw pengen bawa Mama ke mol lain yang lebih ok tapi si Mama lebih tertarik ke Cempaka Mas dan Pasar Baru. Yowes kita menuju. Hihi. Tapi beneran deh, kedua tempat ini rasanya baru akan gw kunjungi pas Mama datang. Kalau engga ya kudu harus ada yang dicari yang ga bisa dapat di tempat lain.

Lebih dari itu, gw senang Mama sekarang juga lebih ga kaku orangnya. Apalagi dalam soal makan. Yang ngikutin cerita gw dan keluarga kalau datang ke sini dari jaman dulu pasti tau kalau si Mama maunya cuma makan di D’Cost. Dalam setiap kunjungan harus wajib mesti ke tempat itu. Tapi tahun ini kami sama sekali ga kesana. XD Mama semenjak ga ada Papa berat badannya terjun bebas, hampir 10 kg turun dalam 80 hari. Pas dibawa Ai ke dokter internis di RS. Omni, dokter ga nyuruh Mama cek apa-apa selain naikin berat badanannya. Jadilah Mama kemarin jadi pemakan apa saja. Dan sebentar sebentar makan. Pas pulang kemarin berat badan naik hampir 3 kg. PUJI TUHAN. Side effect jeleknya adalah tentu saja gw dan Ai juga bertambah.. Wk.

Gw juga bingung berat badan gw tetap nambah, perasaan 11 hari Mama disini tuh beneran jadi rekor buat gw jalan kaki lho. Biasanya kan dalam sehari paling 2 km (bye bye target 4.4km sehari, Ojol lagi banyak diskon kudu dimanfaatkan). Kemarin itu paling minim 4km. Yang ada sekarang badan gw kecapean dan radang. Haha.. Gpp, yang penting Mama seneng selama disini.

Disini Mama puas makan dan belanja. Belanjanya ga cuma buat dirinya sendiri, tapi Gw dan L juga kebagian. Maaf ya Ayah, ukuran mu ga ada sih XD Ade gw tentu saja dibelanjain Mama ya. Banyak malah #jeles. Haha. Tapi yang paling bikin hati gw hangat adalah pacarnya ade gw juga kebagian. Hihi. Bisa dibilang gw juga seneng sih liat pacarnya sekarang. Lebih jelas gitu, dan sudah sama-sama kerja. Semoga awet lah ya mereka. Gw dah mesti nabung nih dari sekarang, karena sudah pasti harus memberi sumbangsih kalau mereka nikah. XD

Begitu lah 11 hari Mama disini rasanya cuma lewat sekejap gitu. Semenjak cuma tinggal punya 1 lagi, rasa untuk membahagiakan Mama jadi lebih besar. Tapi ya sesuai kapasitas gw sekarang dan ga berlebihan. Semoga Mama diberi umur panjang biar bisa ke Jakarta lagi tahun depan. Amin.

Pergi Untuk Kembalinya L

Disclaimer: This post is going to be a very long post.

Sudah pada tau lah ya kalau L itu gw bawa ke rumah Opa Omanya di jauh sana. Nah, karena Opanya L meninggal, otomatis ga ada lagi yang bisa jaga L waktu Oma bekerja. Mama karena jabatan pengawasan makanya pensiun masih 5 tahun lagi. Sedangkan kalau mau turun di fungsional (yang mana lagi diajukan) pensiun 3 (atau 2?) tahun lagi. Konsekuensinya ya kalau jabatan fungsional si Mama bakal rutin ngantor seperti biasa setiap hari. Makin pusinglah mikirin gimana si L kan kalau disana. Sempat mau ada Tante yang jaga cuma ga bisa mastiin dalam sebulan bisa full jaga karena dia juga punya keluarga sendiri kan.

Menimbang hal itu akhirnya gw dan Ai memutuskan untuk membawa L kesini lagi. Tadinya kita sudah rencanain L disana setahun btw. Cari tanggal yang pas dan ketemulah tanggal 18 Agustus 2018. Makin mendekati hari makin antusias gw sampai bikin countdown di Ig stories. Eh lupa kalau ternyata L balik pas pembukaan Asian Games. Hihi

Sambil menunggu L datang, gw dan Ai bergumul, nanti L disini gimana ya? Awalnya gw sama sekali menolak ide untuk meng-hire pembantu lagi. Kenapa? Karena gw trauma. Sudah baik sama orang, sudah sebisa mungkin profesional, sudah ajak liburan, sudah beli2in baju, ehhh gampang banget bohong pas gw tanya. Hmmm.. Sekalian cerita aja deh ya soal pengasuh L sebelumnya.

Soal Si PRT Sebelumnya

Jadi alasan gw sudah tidak lagi memakai jasa pengasuh sebelumnya adalah karena dia bohong berkali-kali pas gw tanya. Salah gw juga sih terlalu longgar dalam memberi aturan. Dirumah gw pas dia ini ga ada cctv sama sekali, modal percaya saja karena diteman sebelumnya ok. Terus dia juga suka cerita kalau tetangga pada main ke rumah sore-sore atau ya dia yang jalan-jalan muterin komplek. Makanya kalau kalian lihat L pas dijaga dia tuh IREEENGG banget. Dari situ sudah sering gw tegur, L jangan dibawa keluar panas-panasan ya. Kasian kulitnya pasti perih. Dijawab iya, tapi makin hari L makin menghitam. Bahkan lebih hitam dari Ayahnya yang selalu tugas luar. Coba bayangin gimana tuh anak gw mukanya. Satu tuh ya.

Terus gw juga selalu bilang, gpp kalau L sudah ga mau makan jangan dipaksa. Karena L kan manusia ya, bisa ngerasain yang namanya kenyang. Atau mungkin perutnya lagi ga enak makanya malas makan, atau bosan? Sudah tuh, dia iyain. Pas pagi gw jalan-jalan ma L ada 1 Ibu-ibu ngomong “Wah, L kalau makan lancar deh. Soalnya kalau mingkem sedikit pasti disuapin kerupuk sama pengasuhnya.“. Gw iyain aja omongannya si Ibu. Tapi gw juga ga mau telan mentah-mentah. Musti di konfirmasi. Jadi pulang biasa aja tuh. Malamnya baru gw tanya, suka kasih kerupuk ya ma L ? dijawab engga tanpa mikir. 2 hari kemudian gw bertanya hal yang sama, masih dengan intonasi biasa tanpa menyudutkan. Tetap dijawab enggak. Persis besok paginya, seperti biasa sebelum ngantor gw ajak L jalan-jalan. Pas gw lihat ke kantong bawahnya pockit, ehh kok ada kerupuk ya. Kerupuknya yang kerupuk nasi goreng gitu lho. Langsung gw tunjukin si pengasuh “Ini apa?” “Kerupuk Non” “Katanya kemarin ga ngasih kerupuk ke L?” dia diam. Karena sudah telat kudu ngejar jadwal kereta akhirnya gw sudahi pertanyaan ke dia.

Long story short, seminggu sebelum dia akhirnya berhenti banyak banget kesalahan-kesalahan yang terjadi. Mulai dari celana ompol L masih bau pesing, piring-piring berminyak, spatula wajan ga dicuci sama sekali main di taruh aja. Seminggu itu gw setiap hari ngomel-ngomel dirumah. Isi omelan gw tentu saja ada soal si kerupuk itu gw tanyain dan dia masih berkilah jawabnya cuma ngasih 2x. Padahal sebelumnya bilang ga pernah sama sekali. Terus ada kejadian dia kepleset bikin kakinya biru. Gw dah bilang mau panggilin tukang urut tapi dia ga mau, bawa ke dokter juga ga mau. Setiap hari ngeluh. Ampun. Terus dia akhirnya ngomong mau pulang kampung dulu buat ngobatin kakinya, langsung gw bilang iya pulang aja. Tapi ga usah mikir balik. Kita selesai.

Survei Daycare

Karena permasalahan sama PRT sebelumnya, gw sudah bertekad ga mau pakai Mba, gw dan Ai kemudian menentukan tanggal buat survei daycare. Dari 7 daycare yang kami hubungi, cuma 5 yang berhasil kami kunjungi. 2 lagi tidak menerima survei di hari kerja. Karena merasa dari 5 ini kemudian sudah ditentukan 1, makanya yang 2 lagi ga di survei. Semua daycare ini berlokasi di Nusa Loka BSD. Adapun 5 daycare yang kami kunjungi adalah:

  1. Rumah Tumbuh
  2. Shalom Daycare
  3. Bos Kecil
  4. Daycare WBS Rs. Bunda Dalima
  5. Sahabat Kecil

Gw ga akan jabarin disini sih hasil surveinya, kenapa? karena L ga jadi di taruh di daycare. Tapi kalau kalian tanya gw rekomen yang mana? Gw akan jawab Rumah Tumbuh dan Sahabat Kecil. Alasannya karena Rumah Tumbuh secara tempatnya Ok, sus-nya profesional, dan harga sudah all ini. Cuma sayang anaknya sudah kebanyakan menurut gw. Nah, kalau jadi tadinya L mau gw masukkin ke Sahabat Kecil. Kenapa? Daycare ini masih baru, jumlah anak masih sedikit banget. Terus rumahnya luas, ada taman belakang yang jadi nilai tambah. Harganya lebih ok dari yang lain. Cuma dia ga dapat makan ya.

Terus kenapa L ga jadi daycare?

Keputusan

Waktu gw dan Ai sudah ngomong panjang kali lebar berdua, sudah konfirmasi ini dan itu sama daycare yang gw naksir, gw tetiba lihat-lihat jadwal kereta. Gw pengen tau secara detail nanti bawa L gimana. Fyi, untuk bawa L ke daycare itu kami harus ngojek dulu ke ke stasiun kereta, terus dari stasiun kereta juga ngojek lagi ke daycarenya. Malam pas jemput juga sama. Kalau sore gw bisa tenggo banget keluar kantor gw bisa dapat kereta sebelum jam 6, jam 6 lewat sedikit nyampe stasiun. Terus balik lagi ke stasiun ma L jam 6.45 terus naik kereta lagi, terus ngojek lagi. Kasian amat. Berat sekali perjuangan mu nak. Kalau L sudah 5 tahun setidaknya masih lumayan sih, tapi kok ya kasian aja gitu. Gw takut badannya ga kuat. Gw kemudian berdoa minta Tuhan, kalau bisa dapat Mba. Tapi yang pulang pergi aja. Cuma ya dalam posisi benar-benar berserah sama Tuhan. Gw percaya hidup gw Dia yang pegang. Dan gw aman didalam tangan-Nya.

Eh, terus gw ingat, sehari sebelumnya ada tetangga nawarin Mba di Group Buibu Cluster. Nothing to lose mikirnya kan, kalau memang berkat buat gw ya pasti di mudahkan. Akhirnya gw WA si Ibu tetangga ini, dia jawab katanya Mbanya belum dapat kerjaan, dia mau berhentiin karena dia sering pergi-pergi, kasian si Mba jadi banyakan libur. Penilaian dari dia ok karena juga bantu jaga anaknya yang masih setahun. “Orangnya ngemong kalau sama anak.” begitu ujar si Mba sebelum gw tutup dengan terima kasih.

Mba Baru

Akhirnya gw telpon si Mba, Ijah namanya, gw jelasin deskripsi singkat bakal ngapain aja di rumah gw. Kalau mau hari minggu datang buat ngomong supaya lebih jelas. Nah, karena gw orangnya emang suka kebaikan sama orang lain, jadi Ai dapat tugas buat interview Mba Baru, jadi gw dikamar aja. Disini ngomong semuanya, sepait-paitnya. Asli, gw belajar dari pengalaman yang baru sekali itu sama PRT sebelumnya kalau jangan sampai kita terlalu baik. Baik seperlunya dan secukupnya saja. Selayaknya manusia yang bekerja di kita. Aturan dan jarak harus tetap ada supaya ada rasa segan.

Ngomongin gaji juga kita setuju dengan angka yang temennya kasih. Iya dia bawa teman. Karena gw dikamar gw lupa bilang si Mba aja sendirian yang masuk. Tapi sudahlah, toh angka yang disebut memang masih dalam range angka yang kami siapkan. Dengan catatan, kita akan lihat performa dia 2 bulan ini, bulan ke 3 baru dinaikin sesuai yang dia minta. Dia bilang dia obrolin dulu sama suami. Kalau suami ijinin akan dikabari segera. Malamnya dikabari kalau ok suaminya setuju dia kerja di tempat gw.

Gw sih berharap banget Ijah bisa kerja dengan baik dan betah di rumah. Paling enggak setahun deh.

Subuh nanti Mama terbang ke Manado, dan lanjutin perjalanan ke Kotamobagu. Semoga Tuhan selalu menyertai. Amin.

Cara bikin Paspor Buat Pemula – ULP 1 Jakarta Barat 2018

Hi, selamat datang di blog baru gw. Belajar dari pengalaman sebelumnya, di blog kali ini bakal gw resize foto-fotonya. Semoga tidak mengurangi sukacita dalam menikmati blog ini ya. Selamat membaca šŸ¤—

*****

Seperti judulnya yang ketebak sangat guweh akhirnya punya paspor jugak. #SujudSyukur. Haha.

Gw tulis dengan sejelas-jelasnya seperti biasa. Tanpa berpanjang kali lebar kali tinggi kali item #uhukk gw tulis disini langkah apa saja yang gw tempuh sampai paspornya jadi. Ok gengs? Yuk cusss.

Btw, di ULP ini tidak menerima pembuatan e-Paspor ya.

1. Daftar Nomor Antrian Paspor

Hari gini tuh ok banget deh. Ga perlu lagi yang namanya pakai calo untuk mempermudah birokrasi. Err.. Maksudnya bikin Paspor ya, ga tau kalau urus yang lain. Daftarnya bisa melalui aplikasi dengan nama tersebut. Kalian bisa cek di Play Store. Berhubung gw ga pake iPhone, jadi ga tau di App Store ada atau engga.

Screenshot_2018-08-04-23-14-05-15.png

Yang gw pakai yang paling atas ya. Nah untuk masuk pertama kali emang kudu daftar. Biasa lah yaa.. Masukin data yang benar ya, jangan pakai nama samaran atau salah nomor KTP.

Nah, pas mau ambil nomor antrian kalian tinggal pilih di Kantor Imigrasi atau Unit Layanan Paspor yang kalian kehendaki. Pas kalian klik dia langsung loading. Kalau masih ada kuota, bakal keluar tanggal mana yang masih tersedia. Kalau masih banyak hari yang tersedia, kita malah bisa pilih hari juga. Tapi kalau engga ya kita yang menyesuaikan tanggal yang ditentukan. Kalau sudah dapat tanggal, tinggal pilih saja waktu kedatangan yang dikehendaki. Bisa pagi atau siang. Tapi kalau tidak tersedia langsung ada tulisan kuota full. Terserah, kalian mau coba di lain hari, atau pilih wilayah yang lain.

Pas selesai milih nanti keluar bukti bahwa benar kalian sudah mendaftar seperti dibawa ini. Bukti ini juga akan diemail ke email yang sudah kita daftarkan. Dan ini kan sebenarnya di scan QR code gitu ya, cuma kebanyakan gw baca-baca suka ada kendala disini. Jadinya ya gw print sekalian daripada harus menghadapi sistem eror pas sudah dikantornya.

Bukti-Cetak-Elektronik-1532266117965

Ikut di Print buat jaga-jaga

Gw kemarin tuh terbilang hoki. Kenapa? Karena gw memang mau cuti tanggal 31 Juli buat survei daycare L. Ehh. Pas klik ULP I Jakarta Barat langsung keluar dong tanggal availablenya di tanggal itu. Jadi gw langsung pilih yang pagi dan keluar jadwal jam 8 – 9 pagi.

2. Siapkan Dokumen

IMG-20180804-WA0021.jpg

Persyaratan:

  1. kartu tanda penduduk yang masih berlaku atau surat keterangan pindah keluar negeri;
  2. kartu keluarga;
  3. akta kelahiran, akta perkawinan atau buku nikah, ijazah, atau surat baptis;
  4. surat pewarganegaraan Indonesia bagi Orang asing yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia melalui pewarganegaraan atau penyampaian pernyataan untuk memilih kewarganegaraan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
  5. surat penetapan ganti nama dari pejabat yang berwenang bagi yang telah mengganti nama; dan
  6. Paspor biasa lama bagi yang telah memiliki paspor biasa.

Notes:

  • Gw banyak baca katanya Petugas suka mengecek dokumen yang tertera nama orang tua kita, jadi gw bawa Akta Nikah
  • Nama gw di KTP ada SE nya, sedangkan di Akta Lahir ga ada SE. Petugas minta gw tunjukin Ijazah SE, dan syukurnya gw bawa. Sebenarnya gw bawa semua dokumen gw sih, gpp lebay daripada bolak balik.
  • KTP gw masih dalam proses pembuatan, jadi gw bawa yang lembar Surat Keterangan dari Suku Dinas & Catatan Sipil.
  • Bawa Materai 6 ribu 1 lembar

Semua dokumen di foto kopi masing-masing di kertas A4 dan jangan ada yang di potong. Terus aslinya juga jangan lupa dibawa semua buat pengecekan. Kalau di ULP I Jakbar kemarin ga perlu siapin map karena sudah disediakan.

Map

3. Datang Ke ULP

Senangnya daftar online itu adalah kita ga perlu datang subuh buat antri. Gw sampai di kantornya itu jam 8 kurang 15 menit. Persis seperti apa yang di tulis di lembaran QR Code. Didepan kantor sudah ada beberapa orang tapi pintu belum terbuka. Ga berapa lama ada Pak satpam keluar dan tanya siapa duluan yang datang. Gw kebagian nomor 4. Ini by lisan btw, ga ada kertas atau apalah untuk bukti. Bersyukur juga sih pagi itu ga terlalu ramai jadi bisa saling ngafalin muka. Cuma ada sekitar 5 antrian. Pas sudah didalam ada lagi sih yang masuk. Tapi ya ga rame banget.

IMG20180731093312

IMG20180731093231

4. Pengecekan Dokumen

Saat kami disuruh masuk, Pak Satpam langsung menyuruh kami duduk sesuai nomor antrian. Untuk pengantar duduk di bangku terpisah. Dari situ satu per satu dipanggil untuk pengecekan dokumen. Petugas akan mengecek semua dokumen yang dibutuhkan yang asli maupun foto kopian. Dari situ dokumen yang dirasa perlu masuk ke dalam map. Disini juga petugas meminta materai yang sudah dibawa dan ditempelkan ke formulir. Nah, syukur banget sudah di print QR Code-nya. Kemarin sama Petugas langsung diminta print-annya. Dan gw ga lihat ada mesin scan-nya sih. Apa terhalang sesuatu? Entahlah.

5. Pengisian Formulir

IMG20180731082022

Setelah itu kita disuruh mengisi formulir yang ada. Penjelasannya cepat sekali, tapi di tembok sudah ada contekan sih.

Pengisian

Serius ngisi, padahal bingung apa aja yang diisi dan enggak

Formulir

Akhirnya Berhasil!!

6. Foto & Wawancara

IMG20180731092214

Menurut kabar yang gw dengar kalian bisa pakai baju apa saja selain putih. Pas disana gw baru ngeh kenapa? Mungkinn.. Mungkin karena bekgron fotonya tuh ya tembok kantornya yang putih. #analisadangkal

Di ULP ini foto dan wawancara di lantai 2. Pas naik sudah ada tempat duduk buat antri. Pas diatas ada petugas keluar buat ambil map yang sudah berisi dokumen dan formulir tadi. Kemudian menunggu lagi buat dipanggil masuk. Antrian Pembuatan Baru dan Perpanjangan berbeda. Kemarin kami kaget, kok selesai nomor 3 malah nomor 5 yang dipanggil. Ternyata yang nomor 5 perpanjangan. Untung nanya dan ga berasumsi. Setelah itu gw masuk sih, dan kira-kira begini isi wawancara yang dimaksud.

Petugas: “Hallo Mba Py. Jadi gimana nih, mau kemana?” Dengan senyum lebar.

Gw: “Hi Pak, iya saya mau ke luar negri nih” Duilehh, kalau kau ke dalam negri, ga perlunya paspor itu. Err.. Ini kata hati gw setelah gw merasa jawaban gw bodoh kali.

Petugas: “Oh ya? Kemana tuh? Asik dong pertama kali ya” syukur bapake baik.

Gw: “Mau ke situ Pak” sensor dulu ye..

Petugas: “Ohh sendiri apa rame-rame?” Masih senyum manis

Gw : “Ma bapak sih maunya temen Pak rame-rame

Petugas: “Kapan perginya?

Gw: “Masih bulan itu Pak” sensor lagi yee.

Petugas: “Ohh Ok, semoga menyenangkan ya liburannya

Gw: “Ok Pak. Bapak ga sekalian nitip? saya buka jastip lho Pak” Maunya dipanjangin biar lama ngobrolnya.. Eaa.. Abis itu ditalak. Lol.

Gw tuh sebelumnya mikir yang namanya wawancara bakal seram gitu lho. Apalagi predikat petugas Imigrasi yang katanya pada galak. Taunya kagak. Mungkin pas yang di bandara aja kali ya XD

Selesai wawancara sidik jari direkam terus foto deh. Semua dengan petugas yang sama.

7. Pengantar Pembayaran

IMG_20180804_223902

Selesai wawancara dan foto gw disuruh pindah ke meja sebelah untuk mengambil bukti pengantar pembayaran. Oleh petugas gw di print kode pembayaran. Pembayaran bisa dilakukan di Kantor Pos atau Bank. Berhubung gw ga tau kantor pos terdekat dimana jadi gw tanya aja kalau mau transfer gimana. Sama petugasnya gw disuruh foto petunjuk yang sudah ada di dinding. Ok siap.

IMG20180731093109

8. Pembayaran

IMG_20180731_201523

Sesuai instruksi, gw menuju ke ATM center yang memang ada di komplek ruko ini. Pencet sini pencet sana lunas deh. Total yang dibayar adalah Rp. 355.000.- Tiada perlu biaya calo lagi. Mudah.

9. Pengambilan Paspor

Paspor akan jadi 4 hari kerja setelah hari pembuatan. Cukup membawa Bukti Pengantar Pembayaran dan struk atau nota pembayaran. Kalau gw karena bayar via atm jadi struknya dibawa serta. Pengambilan bisa diwakilkan, jadi ga perlu datang sendiri.

Kalau diambil oleh orang yang masih dalam 1 Kartu Keluarga, cukup membawa KK yang asli, KTP, dan Bukti Bayar lengkap itu tadi. Kalau yang ambil tidak satu KK maka butuh Surat Kuasa. Berhubung kantor Ai dekat, jadi dia aja yang ambilin.

Dan taraaa.. Jadi deh Paspor gw.

IMG20180806203736

Akhirnyaaa